Tim PAKEM Kabupaten Garut Tindak Lanjut Fatwa MUI dan SKB Menteri Agama Terhadap Jemaat Ahmadiyah

- Jurnalis

Jumat, 5 Juli 2024 - 22:42 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tim PAKEM Kabupaten Garut Tindak Lanjut Fatwa MUI dan SKB Menteri Agama Terhadap Jemaat Ahmadiyah

Tim PAKEM Kabupaten Garut Tindak Lanjut Fatwa MUI dan SKB Menteri Agama Terhadap Jemaat Ahmadiyah

WARTAGARUT.COM – Tim Koordinasi PAKEM Kabupaten Garut mengadakan kegiatan pengawasan dan pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama serta pengawasan pendirian rumah ibadat di Kampung Nyalindung RT.01 RW.01 Desa Ngamplang, Kecamatan Cilawu, Kabupaten Garut. 

Kegiatan pada hari Selasa, 2 Juli 2024, pukul 19.00 hingga 19.45 WIB ini, berlangsung dalam situasi yang aman dan kondusif.

Tim Koordinasi PAKEM Kabupaten Garut terdiri dari berbagai instansi, yaitu Kejaksaan Negeri Garut, Polres Garut, Kodim 0611/Garut, Kantor Kementerian Agama Kabupaten Garut, Badan Kesbangpol Kabupaten Garut, Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Garut, Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Garut, dan Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kabupaten Garut. 

Pelaksanaan kegiatan tersebut bermula dari laporan dan/atau informasi pengaduan dari masyarakat terkait dugaan pendirian bangunan tempat peribadatan serta aktivitas penyebaran ajaran Jemaat Ahmadiyah Indonesia (JAI) yang dianggap menyimpang dari pokok-pokok ajaran agama Islam.

Hasil pemantauan di lapangan dan analisis terhadap dokumen yang ditemukan menunjukkan bahwa kegiatan pendirian bangunan berukuran 10m x 10m di lokasi tersebut adalah untuk tempat peribadatan serta aktivitas penyebaran ajaran Jemaat Ahmadiyah Indonesia (JAI).

Aktivitas ini telah berlangsung sejak tahun 2013 hingga 2024 dan tidak memenuhi ketentuan persyaratan pendirian rumah peribadatan.

Berdasarkan Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Nomor 11/MUNAS VII/MUI/15/2005 tanggal 28 Juli 2005 tentang Aliran Ahmadiyah, dinyatakan bahwa Aliran Ahmadiyah berada di luar Islam, sesat dan menyesatkan, serta orang Islam yang mengikutinya adalah murtad. 

Baca Juga :  Pesantren Mahasiswi STAIM Garut Adakan Tadabbur Alam di Green Citumang untuk Bentuk Karakter Kuat dan Mandiri

Pemerintah berkewajiban melarang penyebaran paham Ahmadiyah di seluruh Indonesia dan menutup semua tempat kegiatannya.

Selain itu, sesuai dengan Surat Keputusan Bersama (SKB) Menteri Agama, Jaksa Agung, dan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 3 Tahun 2008, Nomor KEP-033/A/JA/6/2008, Nomor 199 Tahun 2008 tanggal 9 Juni 2008, ada perintah kepada penganut, anggota, dan/atau pengurus Jemaat Ahmadiyah Indonesia untuk menghentikan penyebaran penafsiran dan kegiatan yang menyimpang dari pokok-pokok ajaran Agama Islam. 

Pelanggaran terhadap perintah ini dapat dikenai sanksi sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Dalam tindak lanjut Fatwa MUI dan SKB tersebut, PERGUB JAWA BARAT Nomor 12 Tahun 2011 melarang kegiatan Jemaat Ahmadiyah Indonesia di Jawa Barat. 

Larangan tersebut mencakup penyebaran ajaran Ahmadiyah, pemasangan papan nama organisasi di tempat umum, dan penggunaan atribut Jemaat Ahmadiyah Indonesia.

Menurut Pasal 14 jo. Pasal 23 Peraturan Bersama Menteri Agama dan Menteri Dalam Negeri Nomor 9 Tahun 2006 dan Nomor 8 Tahun 2006, pendirian rumah ibadat harus memenuhi persyaratan administratif, teknis, dan khusus. 

Persyaratan khusus mencakup daftar nama dan KTP pengguna rumah ibadat paling sedikit 90 orang serta rekomendasi tertulis dari kepala kantor departemen agama kabupaten/kota dan FKUB kabupaten/kota. 

Baca Juga :  STAI Al Musaddadiyah Garut Luncurkan Program KKM Desa Emas 2024 untuk Penguatan Literasi Masyarakat

Bupati/Walikota dibantu kepala kantor departemen agama kabupaten/kota bertanggung jawab mengawasi pelaksanaan pemeliharaan kerukunan umat beragama dan pendirian rumah ibadat.

Berdasarkan landasan yuridis tersebut, Tim Koordinasi PAKEM Kabupaten Garut telah menghentikan sementara segala bentuk kegiatan ajaran keagamaan oleh pengurus dan/atau anggota Jemaat Ahmadiyah Indonesia (JAI) serta menyegel bangunan 10m x 10m yang digunakan sebagai tempat peribadatan di Kampung Nyalindung. 

Tim Koordinasi PAKEM Kabupaten Garut akan terus melakukan penelitian dan penilaian terhadap perkembangan dan penyebaran ajaran Jemaat Ahmadiyah Indonesia (JAI) untuk meminimalisir dampak-dampaknya bagi ketertiban dan ketentraman umum di wilayah Kabupaten Garut. (rls)

Tim PAKEM Kabupaten Garut:

– Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Garut, KH. Sirojul Munir

– Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kabupaten Garut, H. Maman Suryaman, S.IP.

– Kasi Intelijen Kejaksaan Negeri Garut, Jaya Pancasila Sitompul, S.H., M.H.

– Kasat Intel Polres Garut, AKP Sonson Sudarsono, S.E.

– Kepala Badan Kesbangpol Kabupaten Garut, Drs. H. Nurrodhin, M.Si.

– Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Garut, Usep Basuki Eko, S.H., M.H.

– Kasi Bimbingan Masyarakat Islam Kantor Kementerian Agama Kab. Garut, H. Muhtarom, M.Ag.

– Kasubsi A Seksi Intelijen, Bimo Mahardhika Aji, S.H.

Penulis : Soni Tarsoni

Berita Terkait

Peringatan Hari Bhakti Adhyaksa ke-64: Kejaksaan Negeri Garut Gelar Donor Darah
Pesantren Mahasiswi STAIM Garut Adakan Tadabbur Alam di Green Citumang untuk Bentuk Karakter Kuat dan Mandiri
Rombongan Jamaah Haji Kloter 31 Asal Kabupaten Garut Tiba di Pendopo Garut
Tahun Baru Islam 1446 H: Ketua Fraksi Gerindra Garut Ajak Masyarakat Tingkatkan Solidaritas
Tahun Baru Islam1446 H : Anggota Fraksi PKB Garut Ihat Solihat Ajak Jaga Keimanan, Persatuan dan Solidaritas
Kepulangan Jamaah Haji,  Kepala Kemenag Garut: Dua Kloter Telah Kembali, Tiga Kloter Menyusul
Hari Bhayangkara ke-78: A. Syakur Amin Tegaskan Pentingnya Peran Polri dalam Transformasi Ekonomi
A. Syakur: Universitas Garut Dukung Polri Menuju Indonesia Emas
Berita ini 107 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 17 Juli 2024 - 15:46 WIB

Peringatan Hari Bhakti Adhyaksa ke-64: Kejaksaan Negeri Garut Gelar Donor Darah

Selasa, 16 Juli 2024 - 07:21 WIB

Pesantren Mahasiswi STAIM Garut Adakan Tadabbur Alam di Green Citumang untuk Bentuk Karakter Kuat dan Mandiri

Senin, 8 Juli 2024 - 11:59 WIB

Rombongan Jamaah Haji Kloter 31 Asal Kabupaten Garut Tiba di Pendopo Garut

Sabtu, 6 Juli 2024 - 20:52 WIB

Tahun Baru Islam 1446 H: Ketua Fraksi Gerindra Garut Ajak Masyarakat Tingkatkan Solidaritas

Sabtu, 6 Juli 2024 - 19:29 WIB

Tahun Baru Islam1446 H : Anggota Fraksi PKB Garut Ihat Solihat Ajak Jaga Keimanan, Persatuan dan Solidaritas

Jumat, 5 Juli 2024 - 22:42 WIB

Tim PAKEM Kabupaten Garut Tindak Lanjut Fatwa MUI dan SKB Menteri Agama Terhadap Jemaat Ahmadiyah

Selasa, 2 Juli 2024 - 14:51 WIB

Kepulangan Jamaah Haji,  Kepala Kemenag Garut: Dua Kloter Telah Kembali, Tiga Kloter Menyusul

Senin, 1 Juli 2024 - 20:09 WIB

Hari Bhayangkara ke-78: A. Syakur Amin Tegaskan Pentingnya Peran Polri dalam Transformasi Ekonomi

Berita Terbaru